orang tengah stalk

Monday, January 12, 2015

Rutin harian selepas habis kerja setelah jadi mak orang:

5.30am: Bangun bersiap pergi kerja.
6.30am: siapkan anak untuk hantar ke nursery (tukar lampin pakai buang beliau, bermain bersama beliau)
6.45am: bergerak keluar hantar anak ke nursery lalu meneruskan perjalanan ke pejabat.
7.40am: sampai pejabat terus buka komputer riba dan terus buat kerja sampai tak ingat dunia.
5.30: terkejar-kejar nak punch card sebab nak balik ambil anak kat nursery.
6.30pm: sampai nursery anak. (ni kalau nasib baik tak jem la.. )
6.40pm: sampai rumah, main-man dengan anak, bagi anak makan solid food, mandikan beliau dan kami solat.
8pm: Anak aku memang rutin tidur dia start waktu ni.
8-9pm: solat, kemas barang anak ke nursery esok nya, mandi, makan ( kalau ada selera).
9-10pm: lepas tengok tv denagn suami.
10pm onwards: tidur.

Itu rutin biasa. Tak termasuk ko tengah basuh-basuh botol susu dekat dapur, then ko kena stop sekejap sebab anak ko terjaga nangis mengigau..tak termasuk ko kena basuh baju (pakai mesin basuh la tapi), kena sidai baju, kena kemas baju.. 

Ini aku tak memasak ok.. aku kalau dah penat, aku malas nk dinner.. aku tau nak tidur je..

aku memang respect orang balik kerja boleh masak lagi,, memang salute la..

lepas tu nak kena fikir baju kerja apa kau dan suami nak pakai esok, kena iron pula selepas itu.

Baju nak pakai tu kena decide the night before sebab kalau esok pagi nya baru nak decide memang lambat la kau sampai pejabat.

Kau orang tengok betapa awal aku hantar anak aku ke nursery.. aku sedih sangat-sangat,, pagi-pagi dah kena angkut anak ke nursery mengharap orang lain besarkan anak aku.. sedih gila weh!

Tapi kalau aku tak pergi kerja, memang tak mampu suami aku nak tanggung sorang.. haihhh..

pergi kerja pulak, pening dengan kerja, dengan bos, dengan vendor, dengan rakan sekerja.. sakit kepala weh..

lepas tu, pukul 5.30pm dah kena kelam kabut nak balik sebab tak nak lambat ambil anak.. stuck dalam kesesakan lalu lintas tak payah cakap laaa.. dalam kepala ni fikir anak je... takut lambat ambil..

penat weh,. penat sangat badan dengan otak ni.. 


sebab tu aku respect wanita bekerja dan menjaga family pada masa yang sama..

dan aku meluat dengan suri rumah banyak mengadu penat-penat bagai buat kerja rumah jaga keluarga.. at least kau orang tak sakit kepala mengadap perintah  bos kau yang totally bukan dari darah daging ko.. bos ko ialah suami kau dan anak-anak ko.. yang memang berbaloi keringat ko dikerah untuk meraka..  

penat tapi kau mampu lihat anak ko membesar depan mata ko 24 jam.. sakit sihat dia semua dengan ko.. apa yang ko bubuh dalam makanan dia semua kau tahu.. 

Aku yang dekat pejabat ni, meredam rasa memikirkan macam mana dia orang jaga anak aku.. haih..

sedih la.. emo sebab tu aku keluar post ni..

dah la,. bye!








Wednesday, December 31, 2014

Anak Perempuan

The moment aku compose entry ni, aku sudah pun mempunyai anak perempuan berusia 5 bulan dan akan menjangkau 6 bulan pada 11/1/15 nanti.

Anak perempuan yang bermata sepet dan berambut halus.

Muka pan asian macam parents dia juga..

Tiba-tiba mood untuk menulis datang kembali.

Tapi aku rasa aku akan menulis bila aku emo.

Kalau tak emo memang takdak idea..


Monday, May 12, 2014

Because I am a boring person like that..

Tengok iklan morther's day dekat tv semalam laki aku terus tanya.. 

Anas : laaaa hari ni ke hari ibu?

Aku : Entah la wak.. ye la kot..

Anas : Habis tu kenapa nurul tak post dekat FB pun?

Aku : Entah la wak.. tak berminat..

Yeahh.. mungkin faktor ketuaan, aku dah tak berminat langsung nak mengekspresi kejiwangan aku untuk tontonan orang ramai.. 

Aku dah jadi manusia yang boring.. 

semalam lepak rumah mama, aku melantak nasi dagang yang mama masak.. sedap sangat.. 


Kbye~

Friday, May 2, 2014

Bogel

Owhhh tidak..!!! aku dah ketiadaan baju yang muat untuk aku pakai.. semuanya sudah sendat.. aku tension! Selalu juga aku menjerit dalam bilik setiap kali nak bersiap keluar rumah.. 

Kalau aku paksa juga diri sarungkan baju yang selalu aku pakai, memang dah menutup, tapi ketat dan membalut sendat woiii.. nampak bentuk pusat and bentuk perut.. 

Kalau free hair mesti comel je nampak curvy-curvy kan..

Kalau bertudung, aku rasa macam wanita bertudung yang bogel.. aku tak selesa dan hilang keyakinan diri..

Entahlah.. pada aku, once kita dah decide nak tutup aurat, marilah kita dari hari ke hari memperbaiki diri ke arah penutupan dan penjagaan aurat secara sempurna.. aku pun tak sempurna lagi.. jauh lagi perjalanan tapi rasanya macam dalam perjalanan.. biar lambat asal istiqamah ye dok?

Kbye~

Tuesday, April 15, 2014

Jumudkah aku?

Aku tak faham..

Kenapa jiran depan rumah aku ni keluar rumah pergi supermarket pakai tudung tapi bila siram pokok bunga, berborak dengan jiran wanita lain atau angkat kain di jemuran dekat halaman rumah dia free hair pula..

Aku dulu masa free hair, dalam dan luar rumah aku free my hair.. bebas sangat rasa..

Sejak dah ala-ala menjaga aurat ni, nak keluar buang sampah pun aku tunggu laki aku yang buat.. sebab aku malas nak bersiap-siap.. ataupun, alang-alang balik rumah dari tempat kerja, dalam keadaan berbaju kerja, aku masuk rumah, ikat sampah terus keluar buang sampah...

Owh.. jumudkah aku?










Thursday, February 13, 2014

Posisi bercangkung ketika buang air kecil/besar bagi wanita hamil

Aku memang tak suka guna toilet duduk. Kalau kena guna toilet duduk pun aku akan cangkung atas toilet duduk tu sebab aku geli nak kena kan kaki aku dekat mangkuk tandas.

Yes! memang bahaya tapi aku tetap geli.

So aku jadi paranoid. Macam mana nanti kalau perut dah boyot, selamat lagi ke nak kencing bercangkung? Even sekarang pun aku dah rasa macam perut menekan bila aku bercangkung. I am 4 months now. 

Rasa macam perut tertekan dan baby akan tersepit.

So last appointment dengan gynea, aku tanya dia selamat ke tak.

Dia cakap, dia scan tengok rahim aku, kedudukan cantik, ok.. alhamdullilah so still selamat nak bercangkung.

Other case yang bahaya ialah apabila rahim wanita hamil itu jatuh sikit.

Aku pelik juga, ada juga wanita  hamil rahim jatuh tapi aku iyakan sahaja lah. 

Yang aku tau doc dah bagi aku greenlight kencing bercangkung. 

Hehe..

My suggestion is, go get your doc and confirmkan selamat tak kaurang nak kencing bercangkung bagi yang betul-betul tak boleh terima tandas duduk macam aku ni. So that takdak la kauorang semua paranoid.

Thank you.

Tuesday, September 17, 2013

You don't have to believe in God in order to go to heaven

Pagi ni berborak dengan my Buddha friend.

Aku beritahu dia, kita ni dah tua-tua, kena banyak beribadat.. Dekatkan diri dengan tuhan.

pastu tiba-tiba dia cakap

"you don't have to believe in God in order to go to heaven"

alamak aih.. dalam sungguh makna ayat nya tu.. tak paham den.

hmmmm.. tiba-tiba aku macam lost my words.. nak lawan takut.. sebab dia macam warak la juga dalam  beragama. Sebelum aku tersilap langkah, diam lagi baik.. sambung buat kerja atau pun tuntut ilmu lebih lagi..

Lepas tu dia cakap lagi, orang sekarang buat baik bukan datang dari hati tapi sebab nak balasan masuk syurga. His words memang betul-betul buat aku berfikir tapi tak sempat nak fikir jauh-jauh sebab kena masuk meeting pagi ni.. 

Tapi untuk waktu yang seketika, terlintas juga difikiran aku, aku ni jenis orang yang macam tu ke?

Lepas aku keguguran hari tu, terkadang jiwa aku boleh jadi sangat spoil. Tiba-tiba aku boleh terima kenyataan. Terkadang aku marah dengan nasib diri. Berbolak balik hati ini.

Jadi aku ambil keputusan untuk dekatkan diri dengan Allah. Hasilnya, aku tenang.. serious tenang.. bila aku terapkan rasa penuh kehambaan kepada Allah dalam diri, aku dapat rasakan semua yang aku ada sekarang amat sudah mencukupi, yang susah nampak mudah, yang sempit nampak lapang, yang hitam nampak putih, yang sedih jadi gembira. Mashaallah.. 

Dalam hidup kita ini, kita tidak punyai apa-apa melainkan dengan dengan izin Allah. Kebahagian, rezeki semua kepunyaan Allah. 

Mashaallah.. sangat indah perasaan tu.. 

Balasan syurga tu, itu bonus dari Allah la kan.. Ini ke yang dipanggil 'inner peace'? Orang Buddha pun percayakan 'inner peace'. Tapi aku islam dan akan kekal islam sampai hujung nyawa. :)

Jadi wajarkah perlu ada istilah "berlumba-lumba" dalam melakukan amal kebaikan? untuk apa "berlumba-lumba" itu? Macam stressful sangat perkataan "berlumba-lumba" tu pada aku.. slow and steady ok.. yang penting istiqamah :)

Please help me kepada sesiapa yang rasa-rasa ada pencerahan.. aku akan google tapi kejap-kejap lagi la..

kbye~